• Sabtu, 29 Januari 2022

DPR Mulai Berani Kritik Pembantunya Jokowi yang Sibuk Kampanye Capres Usai Dikepret Rizal Ramli

- Jumat, 12 November 2021 | 11:47 WIB
Pimpinan Banggar DPR-RI, Said Abdullah
Pimpinan Banggar DPR-RI, Said Abdullah

Bicaralah.com - Setelah tokoh nasional Rizal Ramli "kepret" DPR-RI yang dianggap tak punya nyali mengkritik pemerintah, Said Abdullah sebagai representasi legislatif mulai berani menyentil eksekutif.

Kata kader PDIP yang juga partai politik pendukung utama Presiden itu, para pembantu Jokowi saat ini tampaknya cuma sibuk mempersiapkan diri untuk kontestasi Pilpres 2024.

Menyikapi kritikan Said Abdullah, politisi senior PDI Perjuangan Andreas Hugo Pareira menganggap apa yang disampaikan koleganya di partai banteng tersebut bertujuan agar kinerja para menteri Jokowi tidak terganggu.

Baca Juga: Rizal Ramli Geram Anggota DPR Sekarang Tak Punya Nyali

"Itu fungsi dari DPR kan pengawasan, kalau Pak Said menyampaikan itu ya supaya menteri fokus ke kerjanya dong,” ucap Andreas di Gedung Nusantara III DPR RI, Komplek Parlemen, Senayan, Kamis (11/11/2021).

Menurutnya, tidak ada batasan seorang menteri dibolehkan untuk mensosialisasikan dirinya sebagai calon presiden, selama tidak merusak kerjanya sebagai pembantu presiden.

“Enggak ada larangan soal itu, selama dia enggak menggunakan fasilitas negara,” katanya.

Soal kesan menteri Jokowi kini sibuk mempersiapkan diri menuju pilpres dan meninggalkan presiden, Hugo berpendapat hal itu tidak masalah. Para menteri tersebut justru harus mampu menunjukkan kinerja terbaiknya di hadapan masyarakat untuk menjadi bekal di 2024 mendatang.

“Artinya selama menteri tersebut kinerjanya tetap bagus, ya tentu mereka akan bekerja serius untuk menunjukkan, kalau dia mau jadi calon presiden ya. Kalau dia ini (kinerjanya buruk) justru jadi negative feedback bagi dia kan," jelasnya.

"Logikanya, kalau dia mau jadi calon presiden, dia harus menunjukkan kinerja yang bagus, dan itu menguntungkan untuk pemerintahan ya kan? Kalau dia justru memanfaatkan hal itu untuk kampanye justru negative effect buat dia nanti,” pungkas Andreas.

Halaman:

Editor: Tri Wibowo Santoso

Tags

Terkini

X